De Mantra Retreat Center Ubud Bali

Sekilas tentang Kanda Pat, tradisi kepercayaan holistic di Bali

Teknik berdasarkan Tantra ini banyak diterapkan di Masyarakat di Jawa dan Bali. Tantra bukan untuk memperoleh ilmu-ilmu gaib, magis, kesaktian-kesaktian dan lain sebaginya. Tantra untuk memperoleh ketenangan, ketentraman, kedamaian. Untuk lebih jelasnya, tantra untuk mencapai tingkat Samadhi. Di Jawa dikenal dengan Sedulur Papat Pancer Lima, dan di Bali disebut KANDA PAT.

Kanda Pat merupakan salah satu cara peralihan mental Kundalini yang diterapkan di Jawa dan Bali. Kanda Pat adalah Empat Teman: Kanda = teman, Pat = empat, yaitu kekuatan-kekuatan Tuhan yang selalu menyertai roh (Atman) manusia sejak embrio sampai meninggal dunia mencapai Nirwana. Menurut Kitab Suci Lontar Tutur Panus Karma, nama-nama Kanda Pat berubah-ubah menurut keadaan/ usia manusia:

  1. Namanya selalu berubah sesuai dengan pertumbuhan manusia, karena pengaruh Panca Indria kepada Roh/ Atma juga berubah-ubah. Jadi nama yang berubah untuk memberi batasan pada masing-masing tingkat kekuatan pengaruh panca indria sejalan dengan pertumbuhan manusia. Panca Indria dapat menyebabkan keterikatan atman oleh karena itu atman perlu dilindungi. Yang bisa membantu manusia melindungi dirinya dari godaan panca indria adalah Kandapat.
  2. Jika jalinan/ hubungan manusia dengan Kandapat terhambat atau bahkan tidak ada hubungan sama sekali, maka perlindungan Kandapat-pun berkurang atau tidak ada. Orang-orang kebathinan biasanya mulai dengan menguatkan Kandapatnya ini dengan cara selalu ingat dan membagi suka/ duka dengannya. Jika sudah dekat, Kandapat bisa jadi Guru dan penuntun karena pada hakekatnya Kandapat itu juga Manifestasi Tuhan.

Kandapat adalah manifestasi Tuhan yang Esa; jadi ia akan selalu ada dan selalu sama pada penjelmaan-penjelmaan manusia berikutnya.

  • Usia Manusia; Kanda 1, Kanda 2, Kanda 3, Kanda 4.
  • Kandapat Rare; Embrio, Karen, Bra, Angdian Lembana.
  • Kandungan 20 hari; Anta, Prata, Kala, Dengen.
  • Kandungan 40 minggu; Ari-ari, Lamas, Getih, Yeh-nyom.
  • Lahir, tali pusar putus; Mekair, Salabir, Mokair, Selair.
  • Kandapat Bhuta: Bayi bisa bersuara; Anggapati, Prajapati, Banaspati, Banaspatiraja.
  • Kandapat Sari: 14 tahun; Sidasakti, Sidarasa, Maskuina, Ajiputrapetak.
  • Bercucu; Podgala, Kroda, Sari, Yasren.
  • Kandapat Atma: Meninggal dunia; Suratman, Jogormanik, Mahakala, Dorakala.
  • Kandapat Dewa: Manunggal (Moksa); Siwa, Sadasiwa, Paramasiwa, Suniasiwa.

Bagan di atas dapat juga dibaca terbalik dengan pengertian sebagai berikut:
Tuhan mewujudkan diri menjadi empat manifestasi, kemudian keempatnya itu yaitu:

  • Hyang Siwa selanjutnya mewujudkan dirinya menjadi ari-ari
  • Hyang Sadasiwa mewujudkan diri sebagai lamas
  • Hyang Paramasiwa mewujudkan diri menjadi getih, dan
  • Hyang Suniasiwa mewujudkan diri menjadi Yeh-nyom.

Bentuk-bentuk KandaPat yang dapat dilihat dan diraba secara nyata adalah ari-ari, lamas, getih dan yeh-nyom. Setelah mereka dikuburkan (segera setelah bayi lahir) maka perubahan selanjutnya adalah abstrak (tak berwujud) namun dapat dirasakan oleh manusia yang kekuatan bathinnya terpelihara. Keempat teman yang abstrak ini menyertai terus sampai manusia mati dan rohnya menghadap ke Tuhan Yang Maha Esa. Mereka juga menjaga dan melindungi roh, serta mencatat sejauh mana atman (roh) terpengaruh oleh indria keduniawian. Semua pengalaman hidup di record oleh Sang Suratman yang dahulu berbentuk ari-ari. Inilah catatan subha dan asubha karma yang menjadi penilaian dan pertimbangan kesucian roh untuk menentukan tercapainya moksa (bersatunya atman-brahman) ataukah samsara (menjelma kembali). Kandapat ada dalam diri/ tubuh manusia, namun ketika tidur, kandapat keluar dari tubuh masuk ke Dunia Batin. Maka mereka perlu dibuatkan tempat suci/pelinggih berupa “pelangkiran” di kamar tidur, tempat bersemayamnya kanda pat ketika kita tidur pulas. Dunia Batin diwujudkan dalam bentuk “pelangkiran” atau ruang suci.

PELANGKIRAN
Pelangkiran berasal dari kata “langkir” artinya tempat memuja; yang malinggih di pelangkiran kamar tidur adalah Sang Kanda Pat yaitu : kekuatan Tuhan Yamg Maha Esa yang senantiasa menyertai diri kita sejak di kandungan sampai mati bahkan sampai Atman kita menghadap Sang Pencipta.
Mereka adalah :

  1. Yeh Nyom yang menjadi Bhuta Anggapati berkedudukan di kulit.
  2. Darah yang menjadi Bhuta Prajapati berkedudukan di darah.
  3. Ari-ari yang menjadi Bhuta Banaspati berkedudukan di daging.
  4. Lamas yang menjadi Bhuta Banaspatiraja berkedudukan di urat.

Dalam lontar “Aji Maya Sandhi” disebutkan ketika manusia sedang tidur maka Kanda Pat itu keluar dari tubuh manusia dan bergentayangan, ada yang duduk di dada, di perut, di tangan dsb. sehingga mengganggu tidur manusia; oleh karena itu perlu dibuatkan pelangkiran untuk stananya agar mereka dapat melaksanakan tugas sebagai “penunggu urip“.

Jika itu dilaksanakan maka manusia akan tidur dengan tenang dan nyenyak karena sudah ada yang menjaga dari segala bentuk gangguan roh jahat. Di dalam pelangkiran itu letakkan tegteg daksina sebagai linggih mereka berempat, dan setiap purnama diperbaharui.

Yang Jelas dengan terhubungnya selalu diri kita dengan saudara empat( K4) kita akan dijauhkan dari segala penyakit pisik, emosi, mental, sosial dan gangguan spiritual. Body , Mind Dan Jiwa kita akan selalu sehat, damai dan sejahtera dalam menjalankan hidup.

Cara untuk menghubungkan diri selalu hanya dengan Meditasi K4 dengan tehnik dan sedhana spiritual khusus dan dibawah bimbingan Guru Rohani yang berpengalaman.

Jika anda mengalami sakit yang tidak kunung sembuh, kehidupan yang selalu kacau, permasalahan rumah tangga, dan lainnya silahkan ikuti Program Retreat K4 ini. Anda bisa booking dengan group atau personal dan waktu disesuaikan dengan kebutuhan anda.

K4 Retreat Healing

Alamat di De Mantra

Address : JL Raya Lungsiakan, Kedewatan, Ubud Bali 
Phone : (+62) 361 975 650 Cellular: (+62) 878 611 878 25 WA : (+62) 821 138 50 694